Pic mak janda sexy updating large value data types

Restoran yang dijalankan, seolah-olah menghilangkan rasa bosanya sahaja.

Apabila aku dan kawan-kawan aku minum biasanya kakak ini buat layan tak layan saja maklumlan budak budak, jadi yang hantar minuman hanyalah pekerjanya sahaja.

Kawan-kawan aku kata, orang macan ini kuat nafsu entah ya entah tidak aku tak tahu. Suami kedua juga seorang yang berkedudukan di sebuah firma swasta, jadi hasil perceraian dengan kedua-dua suami ini beliau dapat memiliki sejumlah wang dan harta yang agak banyak, cerita ini aku tahu dari kawan-kawan aku.

Aku rasa ada betul juga cerita ini, kerana mak janda ini masih lagi mengekalkan kemewahannya, dengan kereta Honda Accord dan pakaiannya yang berjenama.

Jika ada duit lebih biasanya aku dan kawan-kawan minum teh ais dekat restoran mak janda, aku cerita sedikit tentang mak janda ini [selepas ini aku panggil kakak sahaja] .

Dia kata tak apalah, kamu bukannya ada kerja besok. Kerana sayangkan RM 50 takut dia minta bakinya terpaksa aku jadi kuli. Aku tak ingat dah jam berapa sebab cerita ini dah lama sangat. Apabila jari-jari ku memainkan di situ terasa melekit. Kainnya diselak ke atas t-shirtnya tidak dibuka, perlahan-lahan ia menurunkan buritnya kebawah mukanya memandang kearah aku. Dia memegang kotel aku dan di tenyeh-tenyehnyanya keburit…..ngilu dan sedap.

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.

Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada.

“Kenapa pancut dalam” “tak tahanlah kak….langsung tak boleh control.” “kenapa cepat sangat” “mana saya tahu tiba-tiba je keluar” ” M….kakak belum puas lagi”. Aku tak dapat tidur sehigga pagi, kerana rasa bersalah dan kesal yang amat sangat.

“lain kali je lah kak sudah tengah malam ni….nanti mak saya marah”. M..mesti janji…M…masih ada lagi hutang satu kali dengan kakak”. Dalam perjalanan pulang, banyak perkara bermain dalam fikiran aku, kesal, rasa bersalah dan takut. Kenapalah aku tak boleh control sangat sehigga terpancut kedalam. Teruna aku hilang hanya kerana sedikit wang, kenapa aku tak terus pulang selepas siap kerja, kenapa aku susa-susah sangat nak mandi dulu dan bermacam-macam lagi aku fikirkan.

Leave a Reply